oleh

IDI Aceh: Dirumah Aja Belum Tentu Tidak Tertular Virus Corona

Nanggroe.net, Banda Aceh | Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Wilayah Aceh, Dr. dr. Safrizal Rahman M.Kes., SpOT mengatakan agar masyarakat tetap menjaga kebersihan diri serta lingkungan dan mengindahkan himbauan pemeritah untuk mencegah penyebaran Corona Virus Disease (Covid-19).

“Di rumah aja belum tentu tidak tertular (Covid-19) ketika tidak menerapkan kebiasaan hidup bersih dan sehat,” kata Safrijal dalam diskusi dokter berbagai dokter spesialis dengan pengurus PWI Aceh terkait penanganan Covid-19 di Kantor PWI Aceh, Kota Banda Aceh, Rabu (15/4).

Ia menjelaskan tersebut terkait kasus seorang ibu rumah tangga di Semarang, Jawa tengah meski shanya beraktivitas setiap hari dirumah namun sang ibu positif Corona.

“Virus itu ada di sekitar kita, termasuk di dalam rumah bahkan di kamar tidur kita. Medianya masuk ke rumah bermacam-macam, ada yang dari barang belanjaan bahkan uang kembalian, sebagaimana dugaan ibu yang positif corona di Semarang tersebut,” kata Safrizal.

Karena potensi virus corona tersebut berada di sekitar kita, bahkan bisa sampai ke dalam rumah kita, maka yang harus dilakukan, menurut Safrizal adalah memutus mata rantai penularannya dengan menerapkan pola hidup bersih dan sehat, menjaga jarak (social-physical distancing), dan memakai masker saat ke luar rumah.

“Virus tidak berbahaya ketika lengket di pakaian, badan, seprai, dan lainnya. Namun virus akan berbahaya ketika masuk ke tubuh kita melalui mata, hidung, dan mulut. Makanya cuci tangan dengan sabun, membersihkan rumah termasuk kamar tidur, melepaskan pakaian yang kita pakai saat tiba di rumah, dan madi (membersihkan diri) menjadi satu kewajiban untuk mencegah virus masuk ke tubuh,” katanya.

Safrizal juga mengingatkan masyarakat agar jangan pernah menganggap Aceh sudah bebas dari wabah Covid-19 meski secara fakta saat ini Aceh semua pasien dinyatakan sembuh dan tidak lagi pasien positif corona.

“Kondisi Aceh saat ini sama persis dengan Indonesia dua bulan lalu ketika wabah covid-19 melanda Wuhan, Cina. Ada semacam kegembiraan karena merasa aman, namun yang terjadi kemudian sebaliknya,” ujar Ketua IDI Wilayah Aceh.

Maka, Lanjut Safrijal, yang terjadi saat ini di Aceh wajib disyukuri namun tidak boleh eforia berlebihan krena buka idak mungkin status ini bersifat hanya sementara.

“Ketika kita abai karena menganggap semuanya sudah selesai, saat itulah bencana lebih besar akan terjadi. Karenanya tetaplah siaga karena wabah belum berakhir,” demikian Ketua IDI Aceh

Komentar

News Feed